Pondasi atau Fondasi adalah salah satu struktur penting dalam suatu konstruksi bangunan terlepas dari apakah itu fondasi gedung bertingkat atau rumah. Karena desain struktur pondasi tepat merupakan solusi yang secara langsung memfungsikan beban kerja pada jenis tanah, memastikan bahwa bangunan tersebut memiliki ketahanan jangka panjang.

Jadi, selain saat membangun rumah memikirkan desainnya, pemilik rumah juga harus memikirkan jenis pondasi rumah. Jadi untuk kamu yang ingin membangun rumah yang kokoh dan bisa bertahan jangka panjang, kamu harus mempertimbangkan pondasi rumah yang cocok untuk proyek rumah yang ingin kamu bangun.

Di bawah ini adalah informasi mengenai jenis-jenis pondasi, cara membuat pondasi rumah yang baik untuk rumah 2 lantai, 3 lantai, teknik paku bumi untuk rumah 4 lantai, dan catatan dalam desain struktur pondasi yang baik untuk memastikan kualitas konstruksi:

Jenis-jenis pondasi rumah dan cara membuat pondasi

Pixabay.com

Saat ini banyak cara untuk mendesain pondasi sebuah rumah tergantung dari jenis konstruksinya dan cara pengerjaannya, proses manicure juga memiliki cara yang berbeda-beda. Jadi, untuk mendapatkan cara memilih pondaso yang cocok untuk perumahan, konstruksi pabrik, pabrik industri, Kamu perlu mengetahui jenis pondasi dan karakteristiknya yang diklasifikasikan menurut banyak kriteria lainnya. Silahkan simak jenis pondasi berikut:

Klasifikasi pondasi rumah menurut bahan bangunan

Pondasi dapat dibuat dari berbagai macam bahan seperti: membangun pondasi bata, batu bata yang tidak terbakar, pondasi batu sabak, batu kuarsa, pondasi kayu, beton bertulang / beton. Sesuai dengan masing-masing jenis bahan pondasi, maka nama-nama jenis paku tersebut juga mengikuti perkembangannya seperti:

  • Konstruksi pondasi bata: bahan untuk membuat pondasi rumah dengan batu bata dapat berupa bata bakar atau tidak terbakar. Pondasi bata bangunan sering kali cocok untuk pondasi bangunan rumah kelas 4 yang dibangun dengan batu bata, rumah semi permanent, rumah skala kecil dengan muatan ringan. Sementara itu, membangun rumah pondasi batu bata harus dibangun di atas pondasi yang kokoh untuk menghindari tanah lunak seperti kolam, danau, sawah, laguna, daerah banjir.
  • Membangun pondasi batu: Sebagian besar memilih membangun pondasi rumah dengan kerikil dan jarang memilih batu kuarsa untuk pondasi rumah karena mahal.
  • Konstruksi pondasi batu: batu adalah fondasi untuk proyek skala besar dan sangat cocok untuk daerah yang mudah diakses untuk mengurangi biaya transportasi seperti daerah pegunungan.
  • Bangunan pondasi kayu: memilih pondasi rumah kayu sangat sedikit pilihannya dan biasanya dibuat dari tiang pancang bambu dan tiang pancang kayu. Fondasi kayu cocok untuk proyek sementara, kecil, dengan ketahanan rendah dengan biaya pondasi rendah. Juga dapat digunakan sebagai penguat pada pondasi rumah di atas tanah lunak.
  • Konstruksi rumah baja, beton, dan beton bertulang: Ini adalah cara membangun pondasi dengan menggunakan satu bahan yang menggabungkan baja dan beton (pondasi rumah rangka baja).

Jika menggunakan pondasi baja sederhana jarang digunakan karena rawan karat akibat oksidasi yang cepat, sehingga tidak menjamin keandalan bangunan. Sehingga sering menggunakan kombinasi baja dan beton yang disebut juga dengan pondasi beton bertulang. Paku beton rangka baja dianggap sebagai cara yang populer untuk membuat paku rumah populer karena keunggulan umur panjang, biaya …

Selain itu masih terdapat kasus dimana pembuatan rumah dengan pondasi beton tanpa rangka tulangan, daya dukungnya tidak tinggi dan daya tahannya berkurang dibandingkan dengan beton bertulang.

Klasifikasi pondasi menurut karakteristik aktif beban

  • Fondasi rumah pada beban statis: ini adalah fondasi yang sesuai untuk semua jenis fondasi untuk rumah tabung, townhouse, atau pekerjaan umum seperti rumah sakit, sekolah. Ini adalah fondasi umum dalam konstruksi sipil dan industri.
  • Pondasi penahan beban dinamis: merupakan pondasi tipikal yang digunakan untuk proyek dengan beban besar, fluktuasi tinggi seperti pondasi bangunan untuk bangunan tinggi, jembatan, dan jembatan derek. Pondasi ini memiliki kapasitas beban yang baik, terutama beban dinamis, namun biayanya tinggi, sehingga tidak sesuai untuk konstruksi perumahan sipil.

Klasifikasi pondasi menurut jumlah lantai

Seberapa dalam fondasi bangunan 2, 3, 4 lantai atau fondasi bangunan bertingkat tinggi bergantung pada ukuran proyek untuk memiliki metode pemilihan fondasi dangkal atau dalam yang sesuai:

Konstruksi pondasi dangkal

Pondasi dangkal cocok untuk proyek beban kecil dengan tanah yang keras dan baik.

Pondasi dangkal mempunyai 3 jenis pondasi: pondasi tunggal, pondasi rakit, pondasi es:

Pondasi paku tunggal

Pondasi sering digunakan sebagai pondasi tiang penyangga pada kaki jembatan, tiang listrik dan berdiri sendiri berdiri sendiri serta mempunyai kekuatan bantalan sedang, dapat menggunakan  pondasi tunggal bangunan 1 lantai, 2 lantai, 3 lantai. ..

Podasi paku es

Merupakan pondasi dengan kedalaman 2, 3 m dan berbentuk strip panjang independen atau cross-cross untuk menopang kolom dan dinding. Cara paku rumah 2 lantai 3 lantai … biasanya dengan menggali pondasi di sekitar lokasi konstruksi (bangunan) atau menggali pondasi yang sejajar satu sama lain di kampus itu. Daya dukung pondasi jenis ini cukup baik dan merupakan jenis paku yang paling umum digunakan karena bentuknya yang seragam dan konstruksi yang mudah dibandingkan pondasi tunggal.

Pondasi rakit

Pondasi rakit, juga dikenal sebagai pondasi pelat, berfungsi sebagai pengurang tekanan pekerjaan pada pondasi. Jenis pondasi ini memiliki struktur yang membentang di seluruh permukaan pekerjaan dan cocok untuk pondasi bangunan di atas tanah lunak: tanah berpasir, sawah, kolam atau proyek besar bertingkat dengan basement.

Pondasi rakit terdiri dari 4 tipe dasar: datar, lengkungan terbalik, bergaris, kotak dan biasanya memiliki ketebalan 0,5 hingga 2 tergantung pada masing-masing jenis proyek dan disusun dengan baja 2 bantalan, dipasang oleh rak.

Konstruksi pondasi dalam

Pixabay.com

Juga dikenal sebagai pondasi tiang pancang dengan keuntungan menahan beban besar pada tanah pondasi yang baik untuk membantu menyalurkan beban kerja bangunan di bawah lapisan tanah dalam. Metode pondasi tiang pancang dapat menggunakan tiang pancang dan tiang pancang untuk menambah kekuatan pondasi dan sering kali menggunakan tiang bambu.

Selain memperhatikan pembuatan pondasi rumah yang baik, ketika kamu ingin menyekat ruangan nantinya ketika akan dibangun agar mudah dimodifikasi atau dirubah-rubah sebaiknya kamu menggunkan partisi minimalis yang dibuat oleh pirekiasia.co.id.